Jumat, 13 April 2012

Mitos dan sejarah Friday 13th

 
>



Angka 13 telah dianggap sial selama berabad-abad. Beberapa sejarawan mematok takhayul kepada 13 orang yang menghadiri Perjamuan Terakhir, tapi Babel kuno Code of Hammurabi menghilangkan angka 13 dalam daftar hukum, sehingga asal mula takhayul ini mungkin bermula sekitar 1700 SM.

Pada tahun 1881 sebuah organisasi bernama Club Tiga belas berusaha untuk meningkatkan reputasi nomor itu. Pada pertemuan pertama, anggota (semua 13 dari mereka) berjalan di bawah tangga untuk memasuki sebuah ruangan tertutup dengan garam tumpah. Klub ini berlangsung selama bertahun-tahun dan berkembang menjadi lebih dari 400 anggota, termasuk lima Presiden AS: Chester Arthur, Grover Cleveland, Benjamin Harrison, William McKinley dan Theodore Roosevelt. Meskipun klub itu sudah berusaha menghilangkan takhayul, Namun Triskaidekaphobia (takut pada angka 13) berkembang, bahkan saat ini, sebagian besar gedung-gedung tinggi tidak memiliki lantai 13.


Asosiasi 13 dengan hari Jumat,sebenarnya baru dimulai awal abad ke-20. Pada tahun 1907, pialang saham eksentrik asal Boston Thomas Lawson menerbitkan buku yang disebut Jumat Ketigabelas (Friday The Thirteenth), yang menceritakan tentang upaya pengusaha jahat untuk menjatuhkan pasar saham pada tanggal 13 Jumat tersebut. Berkat kampanye iklan yang luas, buku terjual dengan baik: hampir 28.000 kopi dalam minggu pertama. Pada 1916 buku itu diadaptasi menjadi film bisu.

Wall Street takhayul tentang Friday the 13th terus berlanjut sampai 1925, ketika New York Times mencatat bahwa "orang tidak akan lagi membeli atau menjual saham hari ini daripada mereka berjalan di bawah tangga atau menendang keluar kucing hitam." Beberapa pedagang saham juga menyalahkan Black Monday - 19 Oktober 1987 - pada kenyataan bahwa tiga hari Jumat jatuh pada tanggal 13 selama tahun itu.

The Stress Management Center dan Institut Phobia memperkirakan bahwa $ 700 - $ 800 juta dolar hilang setiap hari Jumat tanggal 13 karena penolakan rakyat untuk perjalanan, pembelian barang-barang besar atau melakukan bisnis.


Lalu datanglah Jason. Pada tahun 1980, Paramount Pictures merilis film Friday the 13th (dengan tagline: "Jumat tidak akan pernah sama lagi") , sebuah film tentang serangkaian pembunuhan di sebuah kamp musim panas. Rupanya Jason, lahir pada hari Jumat tanggal 13, memilih tanggal tersebut untuk membalas dendam pada orang-orang di perkemahan yang membiarkannya tenggelam di Crystal Lake.

Tidak ada komentar:
Write comments

KapanLagi.com

Tech in Asia